Umum

Biografi Hillary Clinton

Ketika Hillary Clinton terpilih menjadi anggota Senat AS pada tahun 2001, ia tumbuh menjadi gadis pertama di Amerika yang memenangkan kursi di tempat kerja publik. Pada 2016, ia tumbuh menjadi wanita utama di masa lalu AS untuk berkembang menjadi calon presiden dari pertemuan sosial politik yang serius.

Siapakah Hillary Clinton?

Hillary Clinton lahir di Chicago dan melanjutkan untuk mendapatkan diploma legislasi dari Yale College. Dia menikah dengan sesama lulusan fakultas hukum Faktur Clinton pada tahun 1975. Dia kemudian melayani sebagai gadis pertama dari 1993 hingga 2001, setelah itu sebagai senator AS dari 2001 hingga 2009. Pada awal 2007, Clinton memperkenalkan rencananya untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Dalam masa pemilihan pendahuluan Demokrat 2008, dia mengakui nominasi ketika menjadi jelas bahwa Barack Obama memegang mayoritas suara delegasi. Setelah sukses dalam pemilihan nasional, Obama menunjuk Menteri Luar Negeri Clinton. Dia dilantik sebagai bagian dari lemarinya pada Januari 2009 dan melayani sampai 2013. Pada musim semi 2015, dia memperkenalkan rencananya untuk mencalonkan diri sekali lagi untuk kepresidenan AS. Pada 2016, ia tumbuh menjadi wanita utama di AS masa lalu sejarah untuk berkembang menjadi calon presiden dari pertemuan sosial politik yang serius. Setelah kampanye pemasaran polarisasi terhadap kandidat GOP Donald Trump, Clinton dikalahkan dalam pemilihan dasar November itu.

Masa muda

Hillary Clinton lahir Hillary Diane Rodham pada 26 Oktober 1947, di Chicago, Illinois. Dia dibesarkan di Park Ridge, Illinois, pinggiran kota yang indah yang terletak 15 mil di barat laut pusat kota Chicago.

Hillary adalah anak perempuan tertua dari Hugh Rodham, seorang pemilik toko pakaian mewah, dan Dorothy Emma Howell Rodham; dia memiliki dua saudara muda, Hugh Jr. (lahir tahun 1950) dan Anthony (lahir tahun 1954).

Sebagai wanita yang lebih muda, Hillary energik di tim Republik muda dan berkampanye untuk calon presiden dari Partai Republik Barry Goldwater pada tahun 1964. Dia terkesan bekerja di pelayanan publik setelah mendengarkan pidato di Chicago oleh Pendeta Martin Luther King Jr., dan telah menjadi seorang Demokrat pada tahun 1968.

Sekolah dan Profesi Dini

Hillary masuk ke Fakultas Wellesley, tempat dia energik dalam politik sarjana dan terpilih sebagai presiden kelas senior lebih awal daripada lulus pada tahun 1969. Dia kemudian menghadiri Fakultas Hukum Yale, tempat dia bertemu Faktur Clinton. Lulus dengan pujian pada tahun 1973, ia melanjutkan untuk mendaftar di Yale Little one Examine Middle, tempat ia mengambil program pada anak-anak dan obat-obatan dan menyelesaikan satu pasca sarjana 12 bulan ujian.

Hillary bekerja di berbagai pekerjaan sepanjang musim panas sebagai sarjana universitas. Pada tahun 1971, ia pertama kali datang ke Washington, DC untuk bekerja pada sub-komite Senator AS Walter Mondale tentang staf migran. Pada musim panas 1972, ia bekerja di negara-negara barat untuk kampanye pemasaran calon presiden dari Partai Demokrat, George McGovern.

Dalam musim semi 1974, Hillary tumbuh menjadi anggota pekerja penyelidikan pemakzulan presiden, menasihati Komite Kehakiman Dewan Perwakilan Rakyat melalui Skandal Watergate.

Setelah Presiden Richard M. Nixon mengundurkan diri pada Agustus, ia tumbuh menjadi anggota perguruan tinggi Fakultas Legislasi Arkansas di Fayetteville, tempat teman sekelas Yale Legislatif dan pacar Fakturnya juga mendidik.

Menikah dengan Faktur Clinton

Hillary menikah dengan Faktur pada 11 Oktober 1975, di kediaman mereka di Fayetteville. Sebelum dia melamar, Faktur diam-diam membeli rumah kecil yang dia katakan lebih disukai. Ketika dia melamarnya dan dia menerimanya, dia mengungkapkan bahwa mereka memiliki rumah itu. Putri mereka, Chelsea Victoria, lahir pada 27 Februari 1980.

Pada tahun 1976, Clinton bekerja keras dalam kampanye pemasaran menguntungkan Jimmy Carter untuk presiden suaminya, Clinton, terpilih sebagai pengacara dasar. Faktur terpilih sebagai gubernur pada tahun 1978 pada usia 32 tahun, pemilihan kembali yang salah tempat pada tahun 1980, namun kembali ke sini untuk menang pada tahun 1982, 1984, 1986 (ketika periode waktu tempat kerja diperluas dari dua menjadi 4 tahun) dan 1990.

Clinton bergabung dengan Badan Legislasi Rose di Little Rock dan, pada tahun 1977, diangkat sebagai ketua paruh waktu Perusahaan Penyedia Resmi oleh Presiden Carter. Sebagai gadis pertama di negara bagian itu selama belasan tahun (1979-1981, 1983-1992), dia mengetuai Komite Persyaratan Akademik Arkansas, ikut mendirikan Advokat Arkansas untuk Anak dan Rumah Tangga, dan bertugas di dewan Rumah Sakit Anak Arkansas, Penyedia Resmi Arkansas dan Dana Perlindungan Anak. Dia juga bertugas di dewan TCBY dan Wal-Mart.

Pada tahun 1988 dan 1991,  Jurnal Legislatif Nasional  menamakannya salah satu dari 100 profesional hukum terkuat di Amerika.

Wanita Pertama

Sepanjang kampanye pemasaran kepresidenan suaminya tahun 1992, Clinton muncul sebagai kaki tangan suaminya yang dinamis dan bernilai, dan sebagai presiden, dia menamainya untuk menggerakkan Kegiatan Mendorong Reformasi Kesejahteraan Nasional (1993). Biaya kontroversial menghasilkan rencana lanjutan yang tidak pernah sampai di sini ke tanah kedua rumah. Itu sepi pada bulan September 1994.

Sepanjang era ini, dia dan suaminya berinvestasi dalam misi properti Whitewater yang sebenarnya. Institusi keuangan misi, Morgan Warranty, Tabungan dan Hipotek Finansial, gagal, menelan biaya otoritas federal $ 73 juta. Whitewater kemudian tumbuh menjadi topik sidang kongres dan penyelidikan penasihat yang tidak memihak.

Pada tahun 1998, Gedung Putih dilanda skandal hubungan intim Monica Lewinsky. Meskipun dia secara terbuka mendukung suaminya, Hillary dilaporkan berpikir untuk meninggalkan pernikahannya. Dia dimakzulkan, namun Senat AS tidak menghukum dan dia tetap di tempat kerja.

Kemenangan Senat dan Pilpres

Pada 1999, Clinton memutuskan akan mencari kursi Senat AS dari New York yang dipegang oleh Daniel Patrick Moynihan, yang pensiun setelah 4 frase. Terlepas dari masalah awal dan harga karung karpet, Clinton mengalahkan Republikan Rick Lazio yang sangat disukai dengan selisih yang sangat besar: 55 pc hingga 43 pc Clinton tumbuh menjadi pasangan utama seorang presiden untuk berburu dan memenangkan tempat kerja publik dan wanita utama yang menjadi terpilih menjadi Senat AS dari New York. Dia hanya menerima pemilihan ulang pada November 2006.

Pada awal 2007, Clinton memperkenalkan rencananya untuk mencoba yang pertama — menjadi presiden feminin utama. Dalam pemilihan pendahuluan Demokrat 2008, Senator Clinton mengakui nominasi ketika menjadi jelas bahwa calon Barack Obama memegang mayoritas suara delegasi. Ketika Clinton menghentikan kampanye pemasarannya, dia berpidato di hadapan para pendukungnya. “Meskipun kita tidak dalam posisi untuk menghancurkan langit-langit kaca tertinggi dan terberat kali ini, karena kamu memiliki 18 juta retakan di dalamnya,” katanya, “dan sinar matahari bersinar dengan seperti tidak pernah sebelumnya, mengisi kita semua dengan harapan dan data positif bahwa jejak akan sedikit lebih sederhana di waktu berikutnya, dan kita akan terus bekerja untuk membuatnya, pada saat ini menjaga dengan saya dan berdiri untuk saya,

Sekretaris Negara AS

Tak lama setelah suksesnya pemilihan presiden AS, Obama mencalonkan Clinton sebagai menteri luar negeri. Dia menerima nominasi dan secara resmi terakreditasi karena menteri luar negeri AS ke-67 oleh Senat pada 21 Januari 2009.

Sepanjang periode waktunya, Clinton menggunakan tempatnya untuk menjadikan hak-hak anak perempuan dan hak asasi manusia sebagai level utama dalam inisiatif AS. Dia tumbuh menjadi sekretaris negara yang paling sering bepergian dalam sejarah Amerika masa lalu, dan dipromosikan menggunakan media sosial untuk menyampaikan posisi negara. Dia juga memimpin upaya diplomatik AS sehubungan dengan Musim Semi Arab dan intervensi militer di Libya.

Divisi Negara, di bawah manajemen Clinton, tiba di sini di bawah penyelidikan setelah serangan mematikan terhadap penerbitan diplomatik AS di Benghazi, Libya, menewaskan duta besar AS Christopher Stevens dan tiga orang lainnya pada 11 September 2012. Panel yang tidak memihak mengeluarkan laporan mengenai serangan Benghazi , yang menemukan “kegagalan sistematis dan manajemen dan kekurangan administrasi” di Divisi Negara.

Poin kesejahteraan

Clinton, yang menyatakan bahwa dia mengambil tugas untuk keselamatan di pos terdepan di Benghazi, dijadwalkan untuk bersaksi tentang serangan itu lebih awal daripada Kongres pada Desember 2012. Dia membatalkan kesaksian yang dijadwalkan, namun, mengutip virus perut dan, kemudian, gegar otak yang dideritanya setelah pingsan (alasan yang kemudian dilaporkan sebagai dehidrasi). Beberapa anggota Kongres mempertanyakan waktu penyakitnya, bersama dengan Konsultan Allen West, yang mengakui bahwa ia percaya menteri luar negeri dipengaruhi oleh “kasus flu Benghazi” pada hari ketika ia dijadwalkan untuk bersaksi.

Pada 30 Desember 2012, Clinton dirawat di rumah sakit dengan bekuan darah yang terkait dengan gegar otak yang dideritanya sebelumnya dalam sebulan. Dia diluncurkan dari rumah sakit New York pada 2 Januari 2013, setelah menerima terapi, dan segera pulih dan kembali bekerja.

Kesaksian dan Pengunduran diri Benghazi

Clinton bersaksi tentang serangan Benghazi pada 23 Januari 2013. Mengobrol dengan anggota Komite Hubungan Luar Negeri, dia membela tindakannya sambil mengambil tugas penuh untuk insiden itu, yang menewaskan 4 orang Amerika. “Seperti yang telah saya nyatakan banyak contoh sejak 11 September, saya mengambil tugas, dan tidak ada yang lebih berdedikasi untuk mendapatkan hak ini,” katanya kepada Rumah. Dia menambahkan, “Saya memutuskan untuk meninggalkan Divisi Negara dan bangsa kita lebih aman, lebih kuat dan lebih aman.”

Setelah mengambil tempat kerja pada tahun 2009, dia berulang kali mengakui bahwa dia hanya terlibat dalam melayani satu periode waktu sebagai menteri luar negeri. Dia mengundurkan diri dari publikasi pada 1 Februari 2013.

Pada Mei 2014, Komite Pemilihan Rumah di Benghazi, diketuai oleh Konsultan Trey Gowdy dari South Carolina, diciptakan untuk menganalisis serangan Benghazi. Clinton bersaksi di depan komite pada 22 Oktober 2015, dalam hampir 11 jam mendengarkan. Komite Pemilihan Rumah di Benghazi mengeluarkan laporan penutupannya pada 28 Juni 2016. Laporan yang hanya terdiri dari lebih dari 800 halaman itu tidak menemukan bukti kesalahan baru pada bagiannya, akan tetapi sangat penting bagi “perusahaan-perusahaan yang berwenang seperti Divisi Perlindungan, Perusahaan Intelijen Pusat dan Divisi Negara – dan para petugas yang memimpin mereka – karena gagal memahami bahaya keselamatan akut di kota metropolitan Libya, dan khususnya untuk mempertahankan pos-pos di Benghazi yang mungkin tidak mereka lindungi, “berdasarkan  The New York Occasions .

Demokrat di komite mengeluarkan laporan minoritas 339 halaman mereka sendiri yang mengkritik Partai Republik untuk “salah satu penyelidikan kongres terpanjang dan paling partisan dalam sejarah masa lalu” yang membutuhkan waktu dua tahun untuk menyelesaikan dan harga “$ 7 juta dalam dana pembayar pajak.”

“Kami sekarang telah terhambat dalam pekerjaan kami oleh obsesi Partai Republik yang berkelanjutan dengan teori konspirasi yang tidak memiliki dasar dalam aktualitas,” laporan minoritas itu mengakui. “Secara masuk akal daripada menolak teori konspirasi ini tanpa adanya bukti – atau di hadapan info yang memberatkan – Komite Pilih, Partai Republik memeluk mereka dan mengubahnya menjadi kampanye politik.”

Mertua dan Nenek

Pada 2010, putri Clintons, Chelsea menikahi mantan bankir pendanaan Goldman Sachs dan menghadirkan atasan dana lindung nilai Marc Mezvinksy.

Pada 26 September 2014, Clinton tumbuh menjadi nenek pertama kali ketika putri Chelsea memberikan pengiriman ke Charlotte Clinton Mezvinsky. Chelsea memberikan pengiriman kepada anak keduanya yang kedua, Aidan Clinton Mezvinsky, pada 18 Juni 2016, dan kepada putra Jasper Clinton Mezvinsky pada 22 Juli 2019.

Tawaran untuk Presidensi 2016

Setelah banyak hipotesis dan asumsi mengenai apakah dia akan mencalonkan diri sebagai presiden AS atau tidak, rencana Clinton telah dibuat resmi pada musim semi 2015. Pada 12 April, ketua kampanye pemasarannya John D. Podesta memperkenalkan melalui email bahwa sebelumnya menteri luar negeri datang ke perlombaan untuk mengamankan nominasi presiden Demokrat untuk pemilu 2016. Ini langsung diadopsi oleh klip kampanye pemasaran berbasis web, dengan Clinton sendiri menyatakan bahwa dia beroperasi untuk presiden.

Poin kampanye pemasaran

Di situs web kampanye pemasarannya, Clinton membahas semua jenis poin: mengurangi utang sarjana, reformasi keadilan hukum, reformasi keuangan kampanye pemasaran, meningkatkan perlindungan kesehatan dan harga-harga Undang-Undang Perawatan Murah (a.ok.a. Obamacare), dan hak-hak anak perempuan .

Namun demikian, kandidat tersebut juga diakui karena mengubah pendiriannya pada berbagai titik tombol yang hangus, bersama dengan bantuannya yang terus berkembang dari perkawinan homoseksual dan keburukannya pada Trans Pacific Partnership. Sehubungan dengan pengaturan, Clinton memiliki rencana untuk memerangi perubahan cuaca lokal tetapi juga menghadapi pertanyaan dari aktivis lingkungan untuk mendukung fracking. Dia juga mendukung hilangnya hukuman seumur hidup namun mengklaim itu perlu diterapkan dalam keadaan yang berbeda.

Skandal Email

Pada awal Maret 2015, Clinton menghadapi kontroversi dan kritik ketika terungkap bahwa dia telah menggunakan e-mail pribadinya untuk berurusan dengan perusahaan resmi pemerintah sepanjang waktu sebagai sekretaris negara. Dalam sebuah konvensi informasi yang diadakan di PBB, pada awalnya berbicara tentang kesetaraan gender dan skenario politik di Iran, Clinton mengakui bahwa dia telah menggunakan email pribadinya untuk kenyamanan sebagaimana diizinkan oleh protokol divisi negara. Dia kemudian menyerahkan semua korespondensi pemerintah kepada pemerintahan Obama sementara menghapus pesan yang mungkin dapat ditafsirkan sebagai pribadi.

Pada Mei 2016, Divisi Negara mengeluarkan pengumuman yang berkaitan dengan skandal email Clinton yang sedang berlangsung. Divisi itu mengkritiknya karena tidak mencari izin untuk menggunakan server e-mail pribadi dan juga mengakui itu tidak akan terakreditasi jika dia punya. Laporan setebal 79 halaman itu, bersama-sama dengan penyelidikan FBI terpisah dan berbagai masalah resmi yang menyangkut akun email non-publiknya, memperburuk reputasi politik Clinton yang kontroversial dan telah menjadi makanan bagi para pejabat Republik.

Setelah penyelidikan FBI selama setahun atas praktik-praktik email Clinton sementara dia menjadi menteri luar negeri, Direktur FBI James Comey memperkenalkan pada 5 Juli 2016, bahwa perusahaan tidak akan mengadvokasi harga legal terhadap Clinton. “Penilaian kami adalah bahwa tidak ada jaksa penuntut murah yang akan menyampaikan kasus seperti itu,” kata Comey pada konvensi informasi. Dia menambahkan: “Meskipun kami tidak menemukan bukti jelas bahwa Sekretaris Clinton atau rekan-rekannya seharusnya melanggar pedoman hukum yang mengatur berurusan dengan data yang dikategorikan, mungkin ada bukti bahwa mereka telah sangat ceroboh dalam menangani mereka dengan sangat halus, data yang sangat dikategorikan. “

Hari berikutnya, profesional hukum, Common Loretta Lynch meluncurkan pengumuman yang mengatakan bahwa dia akan menyetujui saran FBI dan Clinton tidak akan didakwa dalam kasus ini. “Sore ini, saya bertemu dengan Direktur FBI James Comey dan jaksa penuntut profesi dan broker yang melakukan penyelidikan penggunaan sistem email pribadi Sekretaris Hillary Clinton sepanjang waktu sebagai Sekretaris Negara,” tulis Lynch dalam pernyataannya. “Saya memperoleh dan menerima saran bulat mereka bahwa penyelidikan menyeluruh, selama setahun ditutup dan bahwa tidak ada harga yang diberikan kepada siapa pun di seluruh ruang lingkup penyelidikan.”

Masalah e-mail Clinton muncul kembali pada 28 Oktober 2016, ketika Comey mengungkapkan dalam sebuah surat kepada Kongres bahwa ketika menyelidiki mantan anggota Kongres Anthony Weiner yang dipermalukan untuk teks yang telah ia kirim ke seorang wanita berusia 15 tahun, petugas penegak hukum telah menemukan email yang muncul “Untuk menjadi relevan” dengan penyelidikan tertutup terhadap penggunaan server e-mail pribadi Clinton. Email telah dilaporkan dikirim oleh Huma Abedin, pasangan Weiner dan pembantu Clinton, ke server pribadi Clinton, namun materi konten dari email tidak diketahui.

Waktu surat Comey, hanya 11 hari lebih awal dari pemilihan, belum pernah terjadi sebelumnya dan kritikus disebut untuk FBI untuk meluncurkan data tambahan. Sekelompok bipartisan yang terdiri dari sekitar 100 mantan jaksa federal dan petugas Divisi Keadilan juga menandatangani surat yang mengkritik Comey. “Kita tidak dapat mengingat kejadian sebelumnya tempat pejabat senior Divisi Kehakiman – Republik atau Demokrat – pada malam pemilihan yang serius, mengeluarkan pernyataan publik tempat pengungkapan data semata-mata dapat memengaruhi konsekuensi pemilihan, tetapi pejabat tersebut mengakui data yang akan diperiksa mungkin tidak penting atau baru, ”surat itu mengakui.

Pada 6 November, hanya dua hari lebih awal dari pemilihan, Comey menulis satu surat lagi kepada Kongres yang menyatakan bahwa Clinton tidak harus menghadapi harga legal setelah mengevaluasi email baru tersebut. “Terutama berdasarkan evaluasi kami, sekarang kami belum mengubah kesimpulan yang kami ungkapkan pada bulan Juli,” Comey menulis dalam surat itu.

Calon Pembalap Jejak

Pada 6 Juni 2016, Clinton dielu-elukan karena calon presiden untuk Perayaan Demokrat dan wanita utama di masa lalu 240 tahun sejarah Amerika “untuk meningkatkan tiket kepresidenan dari pertemuan sosial politik AS yang serius,” berdasarkan pada Press Terkait . Evaluasi ini terutama didasarkan pada keberhasilan Clinton dengan bantuan campuran delegasi dan delegasi super yang ingin memenangkan nominasi.

Pada tanggal 7 Juni, malam hari Selasa utama yang luar biasa, Clinton menyampaikan pidato dari Brooklyn Navy Yard, mengakui pencapaian bersejarah tersebut, hal ini dilansir oleh Gim-bi. Sudah delapan tahun sejak dia mengakui kekalahannya dari Barack Obama dalam pemilihan presiden 2008.

“Kemenangan malam ini bukan hanya tentang satu individu,” Clinton menyarankan kerumunan pendukung. ”Itu milik generasi pria dan wanita yang berjuang dan berkorban dan menjadikan ini potensi kedua. Di negara kita, itu dimulai tepat di sini di New York, sebuah tempat yang disebut Seneca Falls pada tahun 1848 tempat sekelompok kecil pria dan wanita memutuskan datang ke sini bersama dengan konsep bahwa anak perempuan pantas mendapatkan hak yang sama yang biasanya mereka tetapkan di satu hal yang disebut sebagai Deklarasi Sentimen dan itu adalah waktu utama dalam sejarah manusia masa lalu bahwa jenis deklarasi terjadi. Jadi kita semua berutang banyak pada mereka yang tiba di sini lebih awal dan malam ini milik kalian semua. ”

Clinton juga mengakui pengaruh kampanye pemasaran lawannya, Bernie Sanders: “Saya perlu memberi selamat kepada Senator Sanders atas kampanye pemasaran luar biasa yang telah ia jalankan. Dia bersemangat ratusan ribu pemilih, terutama individu yang lebih muda. Dan jangan salah: Senator Sanders, kampanye pemasarannya, dan debat hebat yang kami miliki — tentang metode mudah untuk meningkatkan pendapatan, mengurangi ketidaksetaraan, meningkatkan mobilitas ke atas — telah luar biasa untuk Perayaan Demokrasi dan bagi Amerika. ”

Dia juga membahas kampanye pemasaran calon presiden dari Partai Republik Donald Trump, yang dia sebut sebagai “secara temperamen tidak layak menjadi Presiden dan Panglima Tertinggi.” “Dia tidak hanya membuat upaya untuk membangun tembok antara Amerika dan Meksiko; dia berusaha untuk menghindarkan orang dari satu sama lain, ”katanya. “Ketika dia berkata, ‘Mari kita buat Amerika menyenangkan sekali lagi,’ itu kode untuk ‘Mari kita bawa Amerika mundur.’ Lagi-lagi ke masa ketika alternatif dan martabat dicadangkan untuk beberapa orang, tidak semua. ”

Clinton mempersonalisasikan retorikanya ketika dia berbicara tentang ibunya Dorothy, “pengaruh terbesar dalam hidupnya,” yang meninggal pada tahun 2011: “Sabtu sebelumnya ini akan menjadi hari ulang tahunnya yang ke-97. Dia dilahirkan pada 4 Juni 1919 dan beberapa peluang. Apakah Anda akan tahu pentingnya tanggal itu. Pada hari ibuku lahir di Chicago, Kongres melewati modifikasi ke-19 untuk struktur. Modifikasi itu terakhir memberi gadis hak untuk memilih. Dan aku benar-benar ingin ibuku mungkin bisa ada di sini malam ini … Saya ingin dia dapat melihat putrinya berkembang menjadi nominasi pertemuan sosial Demokrat. “

Pada 12 Juli 2016, hanya dua minggu lebih awal dari Konferensi Nasional Demokrat di Philadelphia, Sanders mendukung Clinton pada rapat umum di Portsmouth, New Hampshire. “Kampanye pemasaran ini sebenarnya bukan tentang Hillary Clinton, atau Donald Trump atau Bernie Sanders, atau setiap kandidat lain yang mencari kursi kepresidenan,” saran Sanders kepada kelompok itu. “Kampanye pemasaran ini menyangkut keinginan individu-individu Amerika dan mengatasi krisis yang sangat kritis yang kita hadapi … Dan tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa, ketika kita menuju November, Hillary Clinton jauh dan merupakan salah satu kandidat terbaik untuk mencoba ini. “

Pada 22 Juli 2016, Clinton memperkenalkan melalui pesan teks kepada para pendukungnya bahwa dia telah memilih Tim Kaine, seorang senator Virginia dan mantan gubernur dan walikota Virginia, sebagai pasangan wakil presiden operasi.

DNC E-mail Leak

Pada Juli 2016, pada malam Konferensi Demokrasi Nasional di Philadelphia, Wikileaks mengungkapkan lebih dari sembilan belas ribu email DNC yang mengungkap bagaimana para perwira tampaknya lebih menyukai Clinton daripada Sanders dan berusaha merusak kampanye pemasarannya.

Kebocoran itu juga menegaskan tekanan pahit antara ketua DNC Debbie Wasserman Schultz dan pengawas kampanye pemasaran Sanders, Jeff Weaver, kolusi antara DNC dan media, dan metode-metode yang digunakan para petugas untuk membujuk donor uang besar.

Karena kebocoran, Wasserman Schultz memperkenalkan dia tidak akan berbicara di konferensi dan akan mundur sebagai ketua DNC.

Sepanjang waktu ini, penyelidikan FBI sedang dilakukan untuk menemukan siapa yang bertanggung jawab atas kebocoran tersebut, meskipun intelijen sudah menunjuk ke Rusia yang berada di belakang serangan siber.

Bersejarah Kedua: Hillary Clinton Menerima Nominasi Demokrat untuk Presiden

Keluarnya email oleh Wikileaks melalui Konferensi Demokrasi Nasional adalah pukulan terhadap apa yang diharapkan petugas pertemuan sosial sebagai waktu untuk menyatukan dan menyemangati basis pendukung mereka. Skandal itu membangkitkan kembali kemarahan para pendukung Sanders, yang banyak di antara mereka merasa DNC telah mencurangi pemilihan untuk Clinton sejak awal. Meskipun demikian, bahkan di tengah-tengah protes, Clinton memperoleh serangkaian bantuan dari sekutu politik, delegasi, selebriti, dan penduduk reguler dalam kumpulan pidato konferensi, bersama dengan Barack dan Michelle Obama, aktris Meryl Streep dan Elizabeth Banks dan mantan walikota New York Michael Bloomberg.

Setelah diluncurkan oleh putrinya Chelsea, Clinton memanfaatkan malam penutupan DNC untuk secara resmi menyetujui nominasi pertemuan sosialnya untuk presiden, pencapaian bersejarah bagi wanita di AS, setelah itu menggambarkan titik-titik platformnya dan imajinatif dan masa kini secara nasional.

Dukungan Surat Kabar Bersejarah

Pada September 2016,  The  Arizona Republic  membuat pengumuman menakjubkan: itu mendukung seorang Demokrat untuk waktu utama dalam sejarah masa lalu publikasi ini. Resolusi dewan editorial untuk membantu Clinton didefinisikan sebagai berikut:

“Sejak ‘The Arizona Republic’ memulai publikasi pada tahun 1890, sekarang kami sama sekali tidak mendukung seorang Demokrat atas seorang Republikan sebagai presiden. Dengan tidak bermaksud. Ini menampilkan apresiasi filosofis yang mendalam untuk keyakinan konservatif dan ide-ide Republik.

12 bulan ini sangat berbeda.

Kandidat Partai Republik 2016 tidak konservatif dan tidak disertifikasi.

Itu sebabnya, untuk pertama kalinya di masa lalu sejarah kita, Republik Arizona akan membantu seorang Demokrat untuk presiden. ” 

Pengumuman makalah yang belum pernah terjadi sebelumnya tiba di sini pada  resolusi yang sebanding The Cincinnati Enquirer  dan  The Dallas Morning Information ‘ untuk mengganggu dengan akar Republik lama mereka dengan mendukung Clinton atas Trump.

Kesal & Konsesi Pemilu

Karena kembalinya bergulir, jalan Clinton menuju kemenangan cahaya. Menjelang larut malam, kekalahannya menjadi jelas ketika Trump memperoleh mayoritas suara pemilih yang diperlukan. Melanggar dengan kebiasaan politik, dia menolak untuk memberikan pidato konsesi ketika ras itu disebut sebagai namun menelepon Trump untuk menyerah.

Sore berikutnya Clinton menyampaikan pidato konsesi emosional di mana dia memberi selamat Trump dan menyatakan dia “menyediakan untuk bekerja dengannya atas nama bangsa kita.”

“Kampanye pemasaran kami sama sekali bukan tentang satu individu, dan bahkan satu pemilihan,” Clinton menyarankan para pendukungnya. “Itu menyangkut bangsa yang kita cintai dan membangun Amerika yang penuh harapan, inklusif, dan berhati besar. Kita sekarang telah melihat bahwa bangsa kita terpisah jauh lebih dalam daripada yang kita kira. Namun saya tetap mempertimbangkan di Amerika, dan saya sepanjang waktu akan Dan jika Anda kebetulan melakukannya, maka kita harus puas dengan hasil akhir ini dan setelah itu melihat ke depan. Donald Trump menjadi presiden kita. Kita berhutang budi padanya dan prospek untuk membimbing. Demokrasi konstitusional kita mengabadikan yang damai beralih energi. “

Clinton juga membahas tentang perlunya berubah menjadi presiden feminin utama Amerika: “Saya tahu sekarang kita masih belum menghancurkan langit-langit kaca tertinggi dan terberat, namun kadang-kadang, seseorang akan, dan mudah-mudahan di depan kita anggap pantas sekarang.”

Clinton mengakhiri pidatonya dengan mengutip ayat Alkitab. “, tulisan suci memberi tahu kita, ijinkan kita untuk tidak menjadi letih karena berbuat baik, karena di musim yang baik kita akan menuai. Sahabat-sahabatku, izinkan kami untuk saling percaya satu sama lain, memungkinkan kami untuk tidak mengembangkan lelah dan kehilangan hati yang koroner, karena ada musim tambahan untuk kembali dan mungkin ada pekerjaan tambahan yang harus dilakukan. “

Terlepas dari menumpahkan suara pemilihan, Clinton menerima suara yang disukai dengan selisih hanya sekitar tiga juta, mengumpulkan suara tambahan dari setiap kandidat lainnya di masa lalu sejarah AS selain dari Obama.

Rusia Ditemukan Di Balik Kebocoran E-mail

Selama berbulan-bulan sebelum pemilihan presiden AS, lebih dari selusin perusahaan intelijen AS secara sepihak menyimpulkan bahwa Rusia berada di balik peretasan email yang sampai ke Wikileaks. Pada bulan Desember 2016, CIA, FBI, dan NSA secara terbuka menyimpulkan bahwa operasi Rusia, di bawah perintah Presiden Vladimir Putin, telah berada di belakang serangan cyber pada DNC dan akun email kampanye pribadi pimpinan kampanye pemasaran John Podesta, John Podesta. Ketiga perusahaan itu menegaskan bahwa bukan semata-mata Rusia yang berupaya untuk merusak pemilihan presiden AS, tetapi juga bertujuan untuk melukai kampanye pemasaran Clinton dan untuk meningkatkan skala untuk lawan Republiknya.

Segera setelah penilaian ini sampai di sini, Clinton berbicara tentang pengaruh Rusia pada kampanye pemasarannya pada kesempatan pribadi. Dia menyalahkan masing-masing peretasan email Rusia, di samping Direktur FBI James Comey karena menerbitkan surat mengenai penyelidikan atas server emailnya hanya beberapa hari lebih awal dari pemilihan.

Tentang Putin, ia menyatakan: “Vladimir Putin sendiri mengarahkan serangan siber rahasia ke arah sistem pemilihan kita, terhadap demokrasi kita, tampaknya karena dia memiliki daging sapi pribadi ke arahku,” Clinton mengakui melalui  The  New York Occasions . (“Daging sapi” yang dia maksudkan pergi lagi padanya untuk berbicara tentang pemilihan parlemen Putin yang tidak adil pada tahun 2011 ketika dia menjadi menteri luar negeri.)

Clinton juga memberikan poin yang lebih besar, ekstra mendesak yang dipertaruhkan. “Ini bukan hanya serangan terhadap saya dan kampanye pemasaran saya … Itu adalah serangan terhadap bangsa kita. Kami benar-benar melewati masalah politik reguler di sini. Itu menyangkut integritas demokrasi kita dan keselamatan bangsa kita. “

Kampanye Pemasaran Kirim-2016

Setelah meluangkan waktu untuk melakukan dekompresi dari kampanye pemasaran, Clinton muncul kembali di bulan Mei 2017 untuk bersama-sama menemukan kelompok gerak politik Onward kolektif Pada bulan September, ia mengungkapkan  Apa yang Terjadi , upaya untuk merasionalisasi banyak elemen yang berkontribusi terhadap kekalahan dalam pemilihannya.

Clinton terus memunculkan kecaman di Donald Trump di media sosial, sering kali menerima teguran atau balasan mengejek dari kubu presiden. Pada Januari 2018, dia bermain di Grammys untuk bagian di mana dia belajar dari  Fireplace and Fury , sebuah e-book yang mengungkap kekacauan di balik layar selama kampanye pemasaran Trump dan White Home.

Tidak semua informasi itu konstruktif; tak lama sebelum Grammy, sebuah laporan muncul {bahwa} penasihat senior kampanye pemasaran presiden Clinton 2008 telah dituduh berulang kali melecehkan bawahan secara seksual. Sejalan dengan laporan itu, Clinton sadar akan tuduhan itu tetapi tidak memadamkan penasihat, sebagai alternatif memilih untuk meredam gajinya dan mengirimnya ke konseling.

Gadis pertama sebelumnya terus menunjukkan pada kesempatan, berpendapat tentang keadaan politik dan fungsinya di dalamnya. Di Rutgers College pada bulan Maret, dia diminta bagaimana perasaannya tentang beberapa media yang memberitahunya untuk “turun dari panggung publik umum dan tutup mulut.”

“Dulu saya benar-benar dikejutkan oleh bagaimana individu menyatakan hal itu kepada saya – Anda mengerti, terutama orang-orang di pers, tanpa motif apa pun – terutama, ‘Pergi, pergi,'” jawabnya. “Dan aku punya satu dari banyak individu yang lebih muda yang bekerja untukku kembali dan melakukan sedikit analisis. Mereka sama sekali tidak menyatakan hal itu kepada siapa pun yang tidak terpilih. Dulu aku agak kaget dengan hal itu.”

Pada Juli 2018, seorang   kolumnis New York Submit berspekulasi bahwa Clinton berencana mencalonkan diri lagi sebagai presiden pada tahun 2020, terutama didasarkan pada “urgensi” email-emailnya kepada para pendukung politik dan upaya penggalangan dana yang berkelanjutan dari PAC-nya yang luar biasa. Rumor itu cukup untuk menarik Fox Information ‘  Fox dan Mates  menjauh dari menutupi penyelamatan sebuah kelompok sepak bola yang terperangkap dalam keruntuhan banjir Thailand untuk mengatasi masalah tersebut.

Clinton pada akhirnya menolak untuk memburu nominasi 2020, meskipun ia tetap berada di pinggiran kampanye, menarik kemarahan Tulsi Gabbard pada Oktober 2019 karena menyebut anggota kongres Hawaii itu sebagai “favorit Rusia” (Gabbard kemudian mengajukan fitnah $ 50 juta) gugatan). Di titik itu, topik email Clinton muncul kembali dengan keluarnya laporan Divisi Negara yang menemukan “tidak ada bukti persuasif tentang sistemik, kesalahpahaman dalam menangani data yang dikategorikan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *