Umum

Pakaian Adat Tradisional Palembang

Indonesia merupakan suatu negara yang memiliki banyak sekali ragam dan budaya. Tak terhitung berapa banyak budaya yang ada di negara ini. Setiap budaya juga memiliki ke khasan masing-masing dalam penerapannya.

Seperti halnya daerah lain di Indonesia. Sumatera Selatan atau lebih khususnya di Palembang juga memiliki pakaian tradisional sendiri. Awalnya pakaian tradisional Palembang disediakan untuk raja, pangeran, dan pria. Pada saat ini, pakaian tradisional Palembang tidak diperlukan oleh raja, pangeran, dan pria yang diizinkan untuk memakainya.

Untuk mengetahui lebih lanjut menegani pakaian adat yang ada di tanah Sumatera Selatan yaitu Kota Palembang, berikut ini akan dibahas secara detailnya.

Berbagai jenis pakaian tradisional Palembang

1. Aesan Paksanko

Pakaian tradisional Asan Pakanco adalah pakaian tradisional pertama yang dikembangkan dan melambangkan masalah di Sumatera Selatan, dan biasanya dipakai saat pernikahan yang dikenakan oleh pengantin laki-laki dalam campuran merah dan emas.

Gaun pengantin tradisional palembang dengan pita merah dan motif emas sementara pria yang menggunakan pakaian berwarna senada tidak jauh berbeda dengan pengantin yang menggunakan hiasan biji bunga emas, celana pengantin (pakaian dalam), songket lepus, ikat pinggang selempang dan songkok (kopiah)) Dalam emas untuk tutup kepala.

2. Aesan Ghaidi

Asean Gide adalah pakaian tradisional kedua di Palembang dari Asean Pakanco. Kemeja Asean Gede ini berbeda dari karakter Asean, dan warnanya memadukan pink dan emas. Kedua warna ini mewakili kekacauan aristokrat dan kehebatan bangsawan Sriwijaya.

Informasi pakaian tradisional Aesan Gede:

  • Carsuhun adalah mahkota yang digunakan oleh topi pengantin dan Cuplock
    Mahkota mempelai pria.
  • Terate adalah hiasan yang digunakan pengantin untuk penutup dada dan bahunya. Skala tersebut berisi lingkaran lima lingkaran dengan melati berlapis emas. Tepinya adalah pekatu berbentuk bintang, rantai dan jutaan mentimun berbentuk emas. Dekorasi menggambarkan kebesaran dan kemurnian.
  • Kebo Mload atau Jajo Tread Pendant
    Ini adalah kalung emas 24 karat dengan plak tiga lapis (terutama untuk pasangan yang sudah menikah). Mereka yang belum menikah diam-diam bisa membuat pria atau wanita tetapi hanya terdiri dari dua piring atau satu piring.

4. Selendang kelapa sawit

Ini adalah salah satu bagian dari wilayah adat Palembang dengan emas 22k dengan serutan dan berlian di tengah. Ada dua jenis selendang telapak tangan yang digunakan untuk menyeberang dari bahu kiri ke pinggang kanan, dan bahu kanan ke pinggang kiri.

5. Chris

Ini digunakan untuk pengantin pria (keturunan raja / bangsawan) terselip di tengah dengan sisi kanan dengan pegangan menghadap ke luar. Mereka yang bukan raja aristokrat / aristokrat masih tenang dan lelah, tetapi bagi pria keris, mereka bisa didorong ke belakang pinggang. Ini menghormati raja atau presiden. Di masa lalu, kapur kering ini terdiri dari 20 karat. Sekarang ada lebih banyak dari sebelumnya.

6. Menunggu

Pending adalah tali pria dan wanita dalam bentuk piring emas 20 karat. Pudong adalah kepala yang digantung di lengan.

7. Gelang Ulu Ballack

Ini adalah gelang emas 24 karat yang diatur dengan berlian dengan bentuk dan tali naga yang mengelupas. Jangan lupa bahwa gelang ini hanya untuk wanita, dan bukan untuk pria, dan gelang ini dikenakan di lengan wanita.

8. Gelang kecak

Kiga adalah gelang berlapis emas 24 karat yang dihiasi dengan picato biasa, dan di tengahnya ada tumpukan lingkaran yang dihiasi emas. Pernikahan ini memakai pengantin di pangkal lengan.

9. Gelang sempurna dan gelang Kano

10. Saputangan Segitigo

Ini adalah serbet beludru merah dengan satu sisi bertabur kelopak emas melati. Tepi string serbet dan berlian + juntaines berbentuk berlian. Saputangan ini digunakan oleh pengantin jika pengantin wanita berada di jari tengah kanan (Aesan Gede), atau pengantin pria digunakan di jari kiri (Aesan Paksangko. Sementara pengantin wanita menggunakannya di jari kelingking kanan di Good Essan dan Essan Paksanko.

11. Terompah

Terompah adalah jenis sepatu yang dipakai oleh pengantin, biasanya diwarnai dengan atasannya.

Makna di balik pakaian tradisional di Palembang

Pakaian tradisional tentu artinya dan filosofi, terutama untuk beberapa masyarakat daerah. Seperti halnya daerah lain, ternyata setiap pakaian tradisional di Palembang memiliki makna tersendiri. Penjelasan berikut:
Bungo potpourri mengandung nilai-nilai agama Nai, yaitu, manusia harus menutupi alat kelaminnya untuk heteroseksual atau tidak diabaikan.

Gandik memiliki nilai filosofis dalam bentuk ketenangan pikiran dan pikiran.

  • Untuk pria dan wanita) masuk akal jika manusia ingin mempertahankan pandangan mereka.
  • Gulong yang miskin berarti bahwa perempuan di Palembang adalah sosok yang anggun yang memprioritaskan kebersihan dan memiliki perasaan tenang dalam berurusan dengan sesuatu.
  • Kesuhun pada mempelai perempuan memiliki gagasan tentang cen ornamen, yang berarti sebagai metode kelahiran, asal usul kehidupan, dan penghormatan serta penghargaan terhadap perempuan dianggap sebagai pusat kehidupan.
  • Terartai memiliki arti bahwa pria dan wanita memiliki kesabaran dan patah hati dalam hal apa pun.
    Songket dengan motif abstrat geometris murni memiliki makna keamanan, ketertiban, dan saling menghormati bagi masyarakat Palembang.
  • Gelang datar, gelang premium, dan gelang ulo betapo berarti bahwa baik pria maupun wanita memiliki bentuk yang sama dan mengandung nilai-nilai sosial dalam bentuk perasaan kesepian, saling memperkuat, dan menjaga harmoni.
  • Calena memiliki makna bahwa dalam mempraktikkan kehidupan dalam kehidupan harus memiliki perlindungan diri yaitu agama.
  • Perawatan pengantin pria memiliki dua motif: motif hias semen dan motif hias bunga. Motif ini adalah simbol bahwa seorang pria harus memiliki keberanian. Sedangkan motif hias bunga (mawar) adalah simbol kemurnian untuk kebesaran.
  • Selain pohon palem, ini berarti bahwa pria dan wanita harus sama, tidak ada yang di atas dan tidak ada yang merasakan di bawah.
  • Silano Sutra memiliki makna alam yang bagus. Sulur di celana memiliki makna kebahagiaan dan keberuntungan yang melambangkan harapan untuk masa depan yang lebih baik.
  • Inspirasi untuk gaun pengantin tradisional palembang
    Kebaya berpakaian dengan penyesuaian pink lembut.
  • Dandani Keto Gallo, kenakan pakaian Essan Guidi dengan campuran emas dan merah.
  • Campuran warna pink dan ungu tua akan membuat pesta Anda besar dan meriah.
  • Terlihat stylish dengan pakaian tulang putih seluruhnya! Tanpa menggunakan terate, Anda akan bergaya dengan mahkota Aesan Paksangko dan kebaya putih keras.
  • Campuran biru dan emas bisa menjadi andalan dari hari yang bahagia. Mahkota Aesan Paksangko akan membuat aura Anda lebih sempurna.
  • Leher kura-kura kibaya putih ini membuat Anda lebih cantik. Asesoris kalung emas dan warna emas Essan Paksangko akan sempurna.
  • Kesan yang hebat akan terlihat jelas dengan Emas Kebaya bersama dengan mahkota emas yang terletak di kepalanya.

Demikianlah pembahasna mengenai pakaian adat Palembang, semoga dnegna adanya artikel ini dapat membantu anda dan para pembaca dimanapun berada dalam menambah wawasan dan pengetahuan baru.

Simak terus pembahasan lebih lanjutnya disini ya!

Terimakasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *