Umum

Sejarah Ukulele

Sedangkan ukulele adalah instrumen khas Hawaii, akarnya berada dalam braguinha Portugis atau parang de braga. Braguinha adalah alat musik gesek yang lebih kecil dari gitar yang penyetelannya mirip dengan 4 senar utama gitar. Pada 1850, perkebunan gula telah berubah menjadi penggerak keuangan yang signifikan di Hawaii, dan perkebunan menginginkan staf tambahan. Banyak gelombang imigran tiba di sini ke pulau-pulau itu, bersama dengan banyak orang Portugis yang memperkenalkan branguinha mereka dengan mereka.

Legenda tanggal dimulainya kegilaan Hawaii dengan branguinha hingga 23 Agustus 1879. Sebuah kapal yang disebut sebagai Ravenscrag tiba di Honolulu Harbor dan meluncurkan penumpangnya setelah perjalanan yang agak sulit.

Salah satu dari banyak penumpang mulai menyanyikan lagu-lagu ucapan syukur karena akhirnya mencapai tempat liburannya dan menemani dirinya dengan branguina. Cerita berlanjut bahwa penduduk asli Hawaii sangat tersentuh oleh efisiensinya dan dijuluki instrumen “Leaping Flea” (salah satu terjemahan ukulele yang dapat dicapai) untuk cara jari-jarinya bergerak di fretboard.

Evolusi

Sementara itu adalah kisah yang menyenangkan, asal usul judul “lompatan kutu” tidak mungkin ditampilkan; Ratu Lili’uokalani, seorang pendukung ukulele yang sangat baik, paling populer penafsiran “hadiah yang sampai di sini di sini.”

Yang tidak pasti adalah bahwa Ravenscrag juga memperkenalkan tiga pengrajin Portugis: Augusto Dias, Manuel Nunes, dan José do Espirito Santo, yang masing-masing mulai membuat perangkat segera setelah mereka membayar karyanya yang bekerja di ladang gula. Dari lengan mereka, branguina dikerjakan kembali dalam dimensi dan bentuk serta mengembangkan tuning reentran yang memberikan ukulele suara yang khas dan pemutaran yang sederhana.

Pengakuan

Foto Ratu Lili’uokalani, terungkap dalam otobiografinya, Kisah Hawaii oleh Ratu Hawaii, pada tahun 1898. Foto diambil dari Wikipedia.

Pengakuan ukulele dijamin oleh pelindung rumah tangga kerajaan. Raja Hawaii, Raja David Kalakauna, sangat menyukai ukulele yang diintegrasikannya ke dalam tarian dan musik Hawaii konvensional. Dia dan saudara perempuannya, Lili’uokalani (yang akan berubah menjadi ratu setelahnya), akan mengadakan kontes penulisan lagu tentang ukulele. Para raja Hawaii memastikan bahwa ukulele akan berubah menjadi sepenuhnya terkait dengan tradisi musik Hawaii.

Menyebar ke Daratan

Pada awal 1900-an pariwisata di Hawaii mulai lepas landas, dan orang-orang telah terpesona oleh pulau-pulau tropis yang menarik dengan tradisi musik dan tarian mereka yang khas. Sejumlah tur mengungkapkan artis Hawaii menyeberangi daratan, memperkenalkan orang-orang dengan suara ukulele. Pada tahun 1915, Pameran Dunia Panama-Pasifik diadakan di San Francisco untuk bersenang-senang penyelesaian Terusan Panama.

Salah satu dari banyak area pameran adalah Paviliun Hawaii yang menampilkan pertunjukan setiap hari oleh penari hula dan musisi. Itu terbukti menjadi salah satu tampilan standar vital pada Eksposisi. Penulis lagu Tin Pan Alley jatuh cinta dengan Hawaii dan ukulele tumbuh menjadi instrumen pilihan di daratan, banyak sehingga ukulele mulai dibuat dari pulau.

Sekarang

Pengakuan ukulele di daratan menyusut setelah tahun 1950 dengan awal dari rock and roll. Tempat lebih awal dari setiap anak berharap ukulele, sekarang mereka berharap gitar. Namun pemutaran sederhana dan suara khas ukulele membantunya membuat kembalinya dalam arus, dengan lagu-lagu ukulele oleh Jason Mraz dan Practice membuatnya menjadi 40 stasiun radio tertinggi.

Bahkan, ukulele sama sekali tidak salah pengakuan di Hawaii. Salah satu musisi ukulele penting yang terkenal adalah almarhum Israel “Iz” Ka’ano’i Kamakawiwo’ole (affectionatley yang sering disebut Bruddah Iz oleh orang Hawaii) yang cangkangnya Somewhere Over the Rainbow / Wonderful World adalah buku terlaris global. Satu gelar lain yang perlu diketahui adalah Jake Shimabukuro, yang diperhitungkan oleh banyak orang untuk menjadi ahli di ukulele. Jake juga terkenal karena mendapatkan pertimbangan dunia dari satu video viral di Youtube.

Setelah kedatangannya di Hawaii, ukulele dengan cepat diadopsi ke dalam tradisi Hawaii. Raja David Kalakaua sangat tertarik pada instrumen kecil, yang diakui sebagai masalah utama yang menyebabkan ukulele berubah menjadi standar.

Raja Kalakaua terpesona dengan menciptakan tradisi Hawaii di hadapan oposisi yang ditimbulkan oleh tim misionaris, yang sendiri melihat budaya asli sebagai tidak beradab, dan yang tujuannya adalah untuk mengubah masyarakat asli menjadi pemujaan Kristen dan nilai-nilai Kristen. Raja Kalakaua mempromosikan perpaduan jenis-jenis karya seni baru-baru ini dengan unsur-unsur konvensional tradisi Hawaii sehingga memicu kembali keingintahuan dalam tradisi Hawaii. Adalah Raja Kalakaua yang mempromosikan ukulele sebagai instrumen Hawaii, dan menggunakan instrumen itu di fitur kerajaan formal, untuk memainkan musik Hawaii konvensional, dan untuk menemani hula.

Setelah pemukim Portugis Manuel Nunes, Augusto Dias dan Jose do Espirito Santo menyelesaikan pekerjaan mereka di perkebunan gula Hawaii awal, mereka dianggap telah kembali ke akar pengerjaan kayu mereka di Honolulu, ibu kota metropolis Hawaii. Pada tahun 1889, ketiga pria telah terdaftar dalam daftar metropolis sebagai ‘pembuat gitar’. Karena ukulele tumbuh menjadi standar ekstra di bawah perlindungan Raja David Kalakaua, ukulele tambahan dibuat oleh ketiga lelaki ini. Pada dasarnya yang paling menguntungkan dari ketiganya adalah Manuel Nunes, yang terus membuat ukuleles setelah instrumen itu diluncurkan ke daratan Amerika, dan yang putra-putranya terus membuat ukuleles setelahnya.

Sementara parang melakukan perjalanan di seluruh dunia bersama dengan pemukim Portugis, Hawaii menangani instrumen empat senar kecil tidak diluncurkan ke pemirsa Amerika arus utama sampai awal 1900-an. The ukulele membuat kesan khusus pada Orang daratan di seluruh Pameran Pasifik Panama Worldwide yang diadakan di San Francisco pada tahun 1915. Eksposisi menampilkan pertunjukan oleh gamer ukulele Hawaii, tampil sebagai masing-masing solois dan dalam tim, yang sangat modis dengan para tamu yang jujur. .

Setelah ukulele mulai mengumpulkan pengikut di daratan Amerika, ukulele kemudian diadopsi oleh musisi daratan asli, yang menggunakannya untuk memainkan musik Hawaii konvensional (yang, bersama-sama dengan ukulele, telah berubah menjadi standar ekstra di antara orang Amerika), dan terlebih lagi meluncurkan ukulele menjadi genre yang berbeda. Pengakuan ukulele booming pada 1915-1920, dengan musik Hawaii berubah menjadi standar seperti musik daratan saat ini.

Para produsen instrumen di daratan Amerika melihat adanya peluang dalam membuat ukuleles, dan para produsen di New York dan berbagai kota utama di Amerika mulai memproduksi dan mengiklankan instrumen tersebut; menimbulkan beberapa tekanan antara produsen yang berbasis di Hawaii dan yang lebih besar di daratan Amerika. Terlepas dari tekanan ini, pengakuan terhadap ukulele yang diselamatkan naik dengan baik di Amerika sampai tahun 1920-an, dan penjualan kotor ukulele secara keseluruhan terus meluas.

Ukulele Di Seluruh Dunia

Lokasi internasional yang berbeda juga mengadopsi ukulele standar ke dalam repertoar musik mereka, bersama dengan (terutama) Jepang dan Kanada. Ukulele diluncurkan ke Jepang pada awal 1900-an, dan diadopsi bersama dengan musik Hawaii dan Jazz. Sementara instrumen ‘barat’ dilarang di seluruh Pertempuran Dunia II, pengakuan instrumen melonjak setelah konflik.
Kanada, sebagai alternatif, adalah salah satu dari banyak lokasi internasional pertama yang memprovokasi mendidik ukulele di fakultas (selain Hawaii) dan banyak mahasiswa musik mempelajari ukulele di bawah program musik kampus yang dirancang oleh John Doane.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *