Umum

Tempat Wisata di Ekuador

Ekuador adalah negeri yang kaya akan atraksi budaya dan sejarah, semuanya diatur dalam latar belakang keajaiban alam, dengan lanskap yang berkisar antara hutan hujan tropis yang rimbun dan gunung berapi yang kurus. Apakah menjelajahi gereja-gereja indah di ibu kota negara, Quito, atau apakah arung arung jeram menyusuri anak-anak sungai sungai Amazon yang indah, pengunjung ke negara yang mengangkangi ekuator Bumi akan pulang dengan kenangan perjalanan yang luar biasa. Berikut adalah tempat wisata terbaik di Ekuador yang sayang untuk dilewatkan.

La Compania de Jesus

Terletak di jantung Quito, Gereja Serikat Yesus, atau “La Iglesia de la Compañía de Jesús,” mungkin yang paling terkenal dari katedral-katedral terkenal di ibukota. Dibangun pada awal tahun 1600-an, desain gereja dianggap sebagai contoh utama arsitektur Baroque di Dunia Baru. Penggunaan luas daun emas di seluruh bagian tengah gereja sangat menakjubkan.

Cotopaxi

Cotopaxi adalah puncak tertinggi kedua di Ekuador, mencapai ketinggian 5.897 m (19.347 kaki). Gunung berapi ini memiliki satu dari beberapa gletser khatulistiwa di dunia, yang dimulai pada ketinggian 5.000 meter (16.400 kaki). Puncaknya yang tertutup salju terlihat jelas dari Quito. Cotopaxi juga merupakan salah satu gunung berapi aktif tertinggi di dunia dengan lebih dari 50 letusan sejak 1738, meskipun aktivitasnya saat ini terbatas pada beberapa fumarol uap.

Nariz del Diablo

Nariz del Diablo, atau “Hidung Setan,” menggambarkan jalur kereta api antara kota Alausi dan Sibambe. Lagu ini mendapatkan namanya dari mahalnya biaya hidup manusia yang diperlukan untuk menyelesaikan jalur kereta. Salah satu proyek teknik paling mencengangkan yang pernah dilakukan di Andes yang bergunung-gunung, hamparan trek menawarkan pengunjung menyapu pemandangan panorama pedesaan. Serangkaian switchback perlahan-lahan membawa kereta naik curam ke Alausi.

Suaka Margasatwa Cuyabeno

Cuyabeno Wildlife Reserve, didirikan pada tahun 1979, akan menarik bagi para pelancong yang ingin menggabungkan keindahan pemandangan tropis dengan pemandangan satwa liar. Cagar ini adalah rumah bagi lebih dari 500 spesies burung dan 15 spesies monyet serta tapir, caiman, kupu-kupu, dan anaconda, ditambah banyak hewan dan serangga lainnya. Terletak di kaki bukit Andes di Provinsi Orellana, ini adalah taman dan cagar nasional terbesar kedua di Ekuador. Delapan ekosistemnya, yang meliputi daerah aliran sungai, hutan hujan, dan daerah dengan drainase yang buruk, dapat dicapai dari Lago Agrio.

Tena

Terletak di kawasan hutan hujan Amazon Ekuador, bagi para wisatawan, Tena berfungsi sebagai titik awal untuk petualangan hutan. Para misionaris mendirikan kota itu, dan industri kayu manis membantu kota itu bertahan hidup. Sungai Tena bergabung dengan Sungai Masahualli, dan kemudian dengan Sungai Napo, anak sungai Amazon. Penggemar petualangan mengutip Tena sebagai salah satu tempat terbaik di dunia untuk arung jeram dan kayak.

Montanita

Wilayah pantai selatan Ekuador menawarkan garis pantai yang indah dan resor pantai yang terkenal di dunia, termasuk Montañita yang populer. Montañita Town adalah desa nelayan tidur sampai komunitas selancar internasional menemukan kondisi selancar yang luar biasa di daerah itu. Montañita juga dikenal dengan kehidupan malamnya, dengan klub malam, bar, dan kafe untuk menghibur penduduk lokal dan juga pengunjung.

Catedral Nueva

Kota kolonial Cuenca adalah yang terbesar ketiga di Ekuador, populer untuk iklim sedang sepanjang tahun. Katedral Baru Cuenca, atau “Catedral Nueva,” adalah landmark kota yang paling dikenal. Pembangunan gereja dimulai pada akhir 1800-an dan berlanjut selama hampir seabad. Dengan fasad yang dibuat dari pualam dan marmer, Catedral Nueva paling terkenal untuk tiga kubah besarnya, masing-masing ditutupi dengan ubin berlapis kaca biru yang diimpor dari Cekoslowakia.

Pasar Otavalo

Bagian dari kesenangan bepergian di Ekuador adalah mengeksplorasi hasil karya yang dibuat oleh pengrajin lokal, dan tidak ada tempat yang lebih baik untuk melihat dan membeli seni, kerajinan, dan pakaian lokal selain di pasar di kota kecil Otavalo. Kota ini dikenal di seluruh dunia atas hasil karya penduduk asli, Otavalos. Setiap Sabtu, di Plaza de Ponchos kota, beragam perhiasan, ukiran kayu dan batu, serta pakaian tenun ditawarkan untuk dijual.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *